Toilet Training Babak 2, Bye Bye Diapers!

Disaat banyak anak-anak yang lulus toilet training dan bye bye diapers di umur dua tahun—bahkan katanya ada juga yang lulus di umur satu setengah tahun, anak saya baru lulus sekitar sebulan yang lalu dong. Yes, setelah ia berulang tahun yang ketiga. Itu juga udah alhamdulillah.

Sebelumnya, Hammam tidak dipakaikan diaper di siang hari. Ia hanya pakai diaper ketika pergi yang agak jauhan dan ketika tidur. Nah mau lepas diapernya ini kok kayaknya sulit ya. Terus terang saja, toilet training babak 2 ini saya harus pakai sabar banyak-banyak. Beda banget situasinya dengan saat-saat saya mengajarkan Hammam untuk pipis di kamar mandi.

Baca juga : Toilet Training Babak 1

Ampun deh, toilet training aja sampai dibikin berseri yak? Itulah hidup ini, kawan. Setiap hal butuh proses. Haseeek!

Kendala Toilet Training Babak 2

Kendala yang kami hadapi adalah (1) Hammam nggak mau BAB di toilet. Karena dia udah kebiasaan banget pup di popok. Jadi, waktu udah bisa pipis di toilet, dia tetap minta dipakaikan diaper ketika perutnya mulas. Kalau nggak gitu, ditahannya sampai malam. Karena malam hari menjelang tidur pasti dipakaikan popok kan. Ealah dia jadi kebiasaan. Ya kebiasaan nahan pup, kebiasaan pup di popok dan, eng ing eeeng… kebiasaan pup malam hari.

Sudahpun makannya pilih-pilih, pencernaannya terganggu, suka menunda BAB pula. Very complicated nggak sih? Hahahaha. Padahal pup di WC itu kan ya gampang banget tinggal jongkok, ngeden, terus pluung! Bagaiamana bisa cepet bye bye diapers kalo gini sih 🙁

Baca juga : Menjaga Kesehatan Saluran Cerna Pada Anak

Sekalinya mau ke toilet, dia nggak mau jongkok. Di wc dudukpun nggak mau. Plis deh.

Dan (2) Hammam sering sekali begadang. Tadinya saya pikir kalau udah gedean dia akan lebih gampang disuruh tidur malam hari. Dengan begitu bisa lah tengah malam dibangunin buat ke toilet biar nggak ngompol di kasur. Takutnya dia malah jadi nggak nyenyak dan itu akan merusak moodnya a whole night.

Optimis Bye Bye Diapers di Usia 3 Tahun

bye bye diapers

Diapers Hammam yang tersisa, buat kenang-kenangan hehe.

Meskipun banyak aral melintang, kita harus tetap optimis kan ya buibu. Tekad saya sudah bulat, pokoknya umur 3 tahun Hammam harus berhasil bye bye diapers. Dan toilet training babak 2 pun dimulai. Tapi mulainya agak mendadak dan kurang persiapan. Sampai si Hammam agak shock dikit. Hueheheheee.

Sebelumnya saat tidur siang sudah sering sih tanpa diaper dan keseringan dia nggak ngompol. Soalnya tidur siang itu kan cuma sebentar, paling 2 jam. Beda dengan tidur malam yang bisa lebih dari 8 jam.

Malam pertama dan kedua

Dari siang saya udah kasih tahu, bahwa “nanti malam bobonya nggak pakai popok ya.” dengan bingung diapun menjawab “iya”. Sebelum tidur diajak pipis dulu. Malam pertama, saya bangunkan sekitar jam 2 dini hari untuk pipis. Makin bingung lah dia, kok lagi enak bobo malah diajak ke kamar mandi? Ketika pagi menjelang, Hammam berhasil! Dia nggak mengompol, duh saya bangga banget rasanya.

Malam kedua, saya lupa kalau dia harusnya dibangunkan pipis kayak kemarin. Tapi, ini berhasil lagi. Makin pede doooong. Gampang banget ternyata. La la laaa….

Malam ketiga dan seterusnya

Rupanya kemudahan itu hanya berlangsung dua hari saja. Malam ketiga dan seterusnya selalu penuh drama. Nggak mau diajak ke kamar mandi lah, atau udah ngompol tapi nggak mau dibersihin lah. Sering juga ngambek di kamar mandi tengah malam. Kayaknya awal-awal toilet training babak 2 itu tetangga pada ikutan nggak pules deh tidurnya selama beberapa malam. Maaf yak!

Pekerjaan emak pun bertambah, tiap hari nyuci sprei dan jemur kasur. Alamak!

Sedia Sprei Anti Air, Dong!

Sudah tahu mau lepas popok, kok ya nggak nyiapin sprei anti air? Again, my bad 🙁

Sebetulnya saya pakai perlak bayi. Tapi apa daya, Hammam kan udah nggak bayi lagi ya. Tidurnya juga udah berkelana kemana-mana. Yang ada perlaknya disini, ngompolnya disitu.

Yaudah ngemodal dikit lah beli kain sprei anti air, jahit sendiri biar hemat. Sprei anti air ini pakainya tetap dilapisi lagi dengan sprei katun biasa. Soalnya panas kalau nggak pakai sprei lagi. Kalau misal dipipisin, yang basah cuma sprei luarnya. Kasurnya nggak. Asalkan begitu kena pipis, sprei anti airnya langsung dibersihkan. Ya, cuci spreinya aja sih nggak apa-apa. Kalau harus jemur kasur tiap hari kan apa banget yaaaa?

Saya juga pasrah aja deh seandainya Hammam ngompol. Kadang langsung saya bersihin sambil dia masih tidur, elap-elap pakai tissue basah dan gantiin celana-baju. Yang penting berkurang dramanya aja dulu.

Jangan Patah Semangat

Kurang lebih satu bulan kami lewati dengan ritme tidur kemaleman, lalu saya nungguin jam 2 pagi untuk bangunin Hammam. Kalau beruntung dia nggak ngompol, kalau nggak ya terjadi kehebohan di kamar mandi. Perkara mau bye bye diapers aja saya kudu begadang yak. Demi anak intinya mah.

Tapi semua itu membuahkan hasil, kok. Alhamdulillah sekarang udah nggak ngompol lagi. Meskipun jam 3 pagi berasa pengin pipis, Hammam selalu bangunin saya. Dan tanpa drama ke kamar mandi, lalu kembali ke tempat tidur dengan santainya. Sleep happily until morning.

Cuma pupnya aja yang masih nggak mau dengan posisi yang seharusnya (jangan dibayangin deh yang ini). Saya rasa dia kesulitan jongkok karena masalah keseimbangan tubuhnya. Dan juga pernah terpeleset di atas kloset, jadi sepertinya agak trauma. Hiks 🙁

Suatu hari Hammam bertanya “popok abis mih?”, kasihan deh mukanya. Mungkin sebenarnya dia frustasi juga, pengin pup yang nyaman kok susah banget.

Baca juga : Sistem Vestibular (Keseimbangan Tubuh) dalam Sensori Integrasi

Baca juga : Anak Berjalan Jinjit

TIPS

Dan akhir dari cerita tentang bye bye diapers ini marilah kita buat tips agar toilet training (kembali) berjalan lancar.

  • Yang pertama komunikasi di atas segalanya. Insya Allah anak-anak mengerti kok dengan apa yang kita sampaikan. Beritahu padanya bahwa kini ia sudah besar, bukan bayi lagi yang masih butuh pakai popok.
  • Tunjukkan padanya kalau kita percaya, bahwa ia bisa melewati ini semua. Besok ia pasti bisa lebih mandiri.
  • Selalu mengingatkan anak-anak untuk ke toilet sebelum beranjak tidur. Awal proses toilet training mungkin kita butuh waktu, agak repot harus bangun tengah malam, apalagi kalau pakai bonus ‘drama’. Tapi lebih repot lagi kalau sampai besar anak belum bisa nahan pipis dan selalu mengompol.
  • Jangan lupa juga bertanya apakah si kecil merasa perutnya sakit atau nggak. Nanti lama-lama ia akan lapor sendiri kalau mau BAB. Soalnya buang air kecil dan besar itu beda kasus ya. BAK bisa ditatur, setiap berapa jam ajak ke kamar mandi, lebih gampang untuk cuuurrr. Lha kalau BAB kan susah, masa iya kita mau paksa anak padahal dianya belum ada rasa mulas.
  • Seperti halnya kita harus sedia payung sebelum hujan, sedia pula sprei anti air sebelum toilet training.
  • Selalu sabar dan tawakkal, hehehehe.

Well, sekarang saya nih yang butuh tips. Bagaimana ya supaya Hammam bisa cepat tidur malam hari? Soalnya sampai saat ini dia paling pintarnya itu tidur jam 11 malam. Apa biarin aja ya selama dia anteng? Hahaha.

Dan adakah anaknya buibu yang susah jongkok? Please, give me some advises.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

2 thoughts on “Toilet Training Babak 2, Bye Bye Diapers!

  1. Nanik Sri Rahayu says:

    Biarin aja mbak hehehe….
    Anakku dulu pas umur sekitar 3-4 tahun juga gitu, tidurnya pasti diatas jam 10 malam. Kebetulan selisih usia dengan adiknya cuma 1 tahun. Jadi sampai malam mereka masih main berdua, ketawa-ketawa ceria, sementara emaknya terkantuk-kantuk menunggui, bahkan sering tertidur.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *